banner 468x60

Ironi SWISS Negara Terkaya Dunia, Kok Ribuan Orang Rela Antri Sejak Pagi untuk Dapat Makanan Ada Apa ???

banner 160x600
banner 468x60

Journalpolice.id | Swiss , Sukarelawan memberikan tas berisi bahan kebutuhan pokok sumbangan dari donatur bagi para warga yang terdampak wabah virus corona di Gelanggang Olahraga Ice Skating Vernets, Jenewa, Swiss, Sabtu (9/5/2020).* /REUTERS

PIKIRAN RAKYAT – Lebih dari 1.000 orang antri pada hari Sabtu 9 Mei 2020 untuk mendapatkan paket makanan gratis di Jenewa, Swiss.

Hal ini juga menjadi bukti nyata dampak virus corona yang bahkan menyerang salah satu negara terkaya di dunia.

Antrian orang-orang membentang lebih dari 1 km (setengah mil) di luar arena es tempat para sukarelawan membagikan sekitar 1.500 paket kepada orang-orang yang mulai antri jam 5 pagi.

“Di akhir bulan, kantong saya kosong. Kami harus membayar tagihan, asuransi, semuanya. Ini luar biasa, karena ada makanan selama seminggu, satu minggu lega … Saya tidak tahu untuk minggu depan,” kata Ingrid Berala, seorang warga Jenewa dari Nikaragua yang bekerja paruh waktu.

Di negara berpenduduk hampir 8,6 juta, 660.000 orang di Swiss itu miskin pada tahun 2018, kata Caritas, terutama orang tua tunggal dan mereka yang berpendidikan rendah tidak dapat menemukan pekerjaan setelah kehilangan pekerjaan.

Lebih dari 1,1 juta orang berada dalam risiko kemiskinan, yang berarti mereka memiliki kurang dari 60% dari pendapatan rata-rata, yaitu 6.538 franc Swiss ($ 6.736) untuk pekerjaan penuh waktu pada tahun 2018.

Bank Swiss UBS telah menghitung bahwa Jenewa adalah kota global termahal kedua untuk keluarga yang terdiri dari tiga orang, di belakang ada Zurich. Sementara pendapatan rata-rata juga tinggi, itu membantu sedikit orang yang berjuang untuk memenuhi kebutuhan hidup.

“Saya pikir banyak orang yang menyadari hal ini, tetapi berbeda dengan melihatnya sendiri,” kata Silvana Matromatteo, kepala kelompok bantuan Geneva Solidarity Caravan.

“Kami membuat orang-orang menangis yang mengatakan ‘Tidak mungkin hal itu terjadi di negara saya’. Tapi itu ada di sini dan mungkin Covid-19 membawa semuanya keluar dan ini bagus, karena kita akan dapat mengambil tindakan untuk mendukung semua pekerja ini, karena mereka adalah pekerja di atas segalanya,” katanya dikutip Pikiran-Rakyat.com dari Reuters.

Patrick Wieland, kepala misi untuk kelompok Dokter, mengatakan sebuah survei pekan lalu menunjukkan bahwa lebih dari setengah penerima makanan yang diwawancarai tidak berdokumen, sementara yang lain telah mendapatkan status hukum, adalah orang Swiss atau sedang mencari suaka.

“Di Jenewa, salah satu kota terkaya di dunia, selalu ada orang yang hidup tidak pasti, terutama semua orang yang bekerja sebagai pembantu rumah tangga, di bidang pertanian, di lokasi konstruksi atau di hotel, dan mereka menemukan diri mereka bermalam tanpa pekerjaan karena Covid-19,” katanya.

Seorang imigran ilegal yang menyebut dirinya Fernando mengatakan bahwa dia kehilangan pekerjaan di restorannya selama krisis dan tidak mendapat bayaran.

“Saya sangat berterima kasih menerima bantuan ini dan jika situasinya berubah untuk saya, saya berkomitmen untuk melakukan hal yang sama seperti yang mereka lakukan untuk saya,” katanya.***pikiranrakyat com

Email Autoresponder indonesia
Tidak ada Respon

Komentar ditutup.