banner 468x60

Belum Ada Perkembangan Penyelidikan Pelaku Penyiraman Novel Baswedan

banner 160x600
banner 468x60

Journalpolice.id

Jakarta-Polri masih belum bisa mengungkap pelaku penyiraman air keras terhadap penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan. Padahal, hari ini (11/4) insiden itu tepat berumur satu tahun.

Kadiv Humas Polri Irjen Setyo Wasisto mengatakan, belum ada perkembangan signifikan soal penyelidikan kasus itu. “Sampai saat ini tim yang dibentuk dari Polda Metro Jaya dan Bareskrim tetap bekerja keras untuk mengungkap pelaku,” ujarnya ketika dihubungi, Selasa (10/4).

Setyo menambahkan, sejauh belum ada tanda-tanda bahwa penyiram air keras ke penyidik andalan KPK itu bakal segera terungkap. “Saya belum dapat laporan lagi,” imbuh dia.

Novel disiram menggunakan air keras oleh pelaku yang menggunakan sepeda motor pada 11 April 2017 dini hari. Saat itu Novel baru saja menunaikan salat subuh di masjid dekat rumahnya di Kelapa Gading, Jakarta Utara.

Dalam kasus itu, polisi sempat mengamankan sejumlah saksi yang diduga sebagai pelaku. Tapi setelah diperiksa secara mendalam, terduga yang sempat ditangkap tak terbukti sehingga dilepaskan.

Kapolri Jenderal Tito Karnavian pernah memublikasikan sketsa pelaku penyiraman air keras terhadap Novel. Namun, hingga kini pelakunya tak kunjung tertangkap.

Di sisi lain, Novel harus mengalami cacat mata permanen. Penglihatannya membaik meski tak sepenuhnya pulih setelah menjalani operasi dan perawatan di Singapura.

Kontributor : sus jp

Editor : Team jp

Email Autoresponder indonesia
author
Tidak ada Respon

Komentar ditutup.